Hanya Sekilas

By | January 14, 2021

Menjadi seorang Pemimpin tentu memiliki banyak tantangan dan tanggung jawab. Kebanyakan dari kita selalu ingin menjadi Pemimpin yang Bijak. Tetapi apakah Anda sudah tahu hal penting apa yang harus di lakukan oleh seorang Pemimpin? Kabar Detik telah merangkum hal – hal terpenting yang harus Anda lakukan sebagai seorang Pemimpin

Apakah Iman itu?

Iman adalah mempercayai sesuatu. Keyakinan yang percaya diri pada kebenaran, nilai, atau kepercayaan seseorang, konsep atau ide. Ini adalah penerimaan mental dari kebenaran atau aktualitas sesuatu. Dalam aspek positifnya, ini adalah keyakinan pada hasil yang menguntungkan dari apa pun yang dilakukan

Ada dua jenis iman. Yang pertama adalah iman yang didasarkan pada kebenaran, dan dapat dibuktikan dengan eksperimen. Eksperimen yang membuktikan kebenaran ini adalah eksperimen yang selalu menghasilkan hasil yang sama

Sebagai contoh, seseorang mungkin mengatakan dua tambah dua sama dengan lima, tapi itu tidak membuatnya benar. Nyatanya, setelah mendengar ini, seseorang mungkin menjadi yakin dan bahkan meyakinkan orang lain bahwa ini benar, dan tetap saja ini tidak membuatnya menjadi benar

Satu-satunya cara yang mungkin untuk mendapatkan jawaban yang benar untuk masalah matematika adalah dengan menyesuaikan dengan hukum matematika yang telah ditetapkan, yang didasarkan pada kebenaran

kabar detik

kabar detik

Oleh karena itu, dalam menerapkan hukum ini, Anda mendapatkan jawaban yang benar: dua tambah dua sama dengan empat, kapan pun, di mana pun, dan dalam kondisi apa pun. Kebenaran

Yang kedua didasarkan pada ketidaktahuan, dugaan atau anggapan. Ini adalah keyakinan yang belum sepenuhnya ditentukan oleh percobaan yang teruji. Tidak peduli semangat dalam prinsip-prinsipnya, keyakinan yang dianut ini masih dalam keadaan ragu-ragu dan tidak pasti sampai percobaan empiris dapat membuktikan bahwa itu benar, atau mengungkapkan bahwa itu salah

Sebagai contoh, selama lima ribu tahun orang percaya secara implisit bahwa dunia itu datar. Mereka sangat percaya pada keyakinan mereka. Columbus datang, dan, melalui eksperimen, membuktikan bahwa dunia itu bulat

Keyakinan awal mereka didasarkan pada ketidaktahuan, dan percobaan membuktikan bahwa itu salah. Orang-orang memiliki keyakinan yang tidak benar, diperburuk oleh gereja, bahwa matahari berputar mengelilingi bumi, sampai Copernicus menemukan kebenaran

Seiring waktu, banyak kepercayaan lain yang dianggap benar juga, sampai terbukti salah, dan pembongkaran dugaan dan anggapan berlanjut hingga hari ini. Konsensus pemikiran yang cacat dan ketinggalan zaman, yang dipertahankan oleh rasa takut dan kelambanan kita, ciri dari sifat manusia kita, menyebabkan kita dengan teguh berpegang pada selimut keamanan ortodoksi yang mapan. Kita melepaskannya hanya dengan enggan ketika dihadapkan pada bukti ilmiah yang tak terbantahkan

Iman mungkin didukung oleh pengetahuan tetapi pengetahuan itu juga bisa benar atau salah. Bagaimanapun, pengetahuan adalah keadaan menyadari sesuatu, atau kepemilikan informasi. Sangat mudah untuk menyadari sesuatu yang tidak benar, atau memiliki informasi yang mungkin terbukti salah

Oleh karena itu, pepatah lama yang mengatakan bahwa ‘ilmu adalah kekuatan’ harus direvisi. Pengetahuan adalah kekuatan asalkan didasarkan pada sebuah kebenaran, jika tidak, itu bisa menjadi beban yang luar biasa, rintangan yang serius, rintangan yang diputuskan, dan cacat yang hadir pada perkembangan dan kemajuan mental atau spiritual

kabar detik

kabar detik

Dan yang terbebani adalah di mana kita saat ini, terhambat oleh keyakinan yang salah arah pada kemanjuran ekonomi kita masing-masing, kurangnya kredibilitas pada para pemimpin kita, dan berhala palsu kemajuan dengan cara apapun; dan sukses tidak peduli apapun yang dibutuhkan

Kita sedang memasuki periode dalam kesadaran kolektif kita di mana perubahan paradigma besar berikutnya dalam persepsi akan membuat sebagian besar dari kita masih berpikir ‘dunia ini datar’ dan bahwa kita bisa terus melanjutkannya. Banyak yang tidak waspada akan dibiarkan hancur

Dan di sinilah hukum alam semesta berperan. Tuhan sebagai semua energi yang meresap tidak terlihat dan semua hukum-Nya tidak terlihat. Tidak ada yang bisa melihat kehidupan, roh, pikiran, listrik, energi atom, atau segala bentuk kekuatan. Yang kita lihat hanyalah manifestasi dari kekuatan itu

Manusia, meskipun arogan, tidak menciptakan kekuasaan. Dia hanya menemukannya dan menyesuaikannya untuk digunakan sendiri, terkadang dengan bijaksana, terkadang tidak. Dia telah memanfaatkan tenaga listrik, tenaga matematika, tenaga kimia, tenaga atom, dan banyak bentuk tenaga lainnya. Tetapi yang terbesar dari semua kekuatan diperlakukan hanya dengan pandangan sekilas, dan itu adalah kekuatan spiritual

Banyak pemikir, ilmuwan, dan fisikawan masa kini mulai mengungkapkan pandangan bahwa penemuan terbesar di masa depan akan berada di sepanjang garis spiritual. Inilah kekuatan yang dengan jelas diajarkan oleh sejarah sebagai kekuatan terbesar dalam perkembangan umat manusia. Namun, sejauh ini, kami hanya bermain-main dengannya dan tidak pernah mempelajarinya dengan serius karena kami memiliki kekuatan fisik

Sekarang setelah kita memiliki konsepsi kebenaran yang dapat dimengerti dan penerapannya pada bentuk energi lain, waktunya telah tiba, dalam bertahan hidup dan dalam istilah evolusioner, untuk mencurahkan lebih banyak waktu untuk menemukan kebenaran yang mendasari kekuatan spiritual

Tidak diragukan lagi seseorang akan mencoba menemukan cara untuk memutarbalikkan itu untuk keuntungan atau kekuasaan pribadi, tetapi kebenaran ini, pada dasarnya, mungkin tidak dapat diterima dengan campur tangan manusia yang egois. Penggunaan yang tepat dari kekuatan peningkatan kesadaran ini akan menjadi aset besar untuk meningkatkan dan meningkatkan setiap aspek pertumbuhan pribadi yang sejati serta kohesi sosial sinergis yang sangat dibutuhkan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *